Alat Mengesan Tsunami ADCP Dipasang Di Perairan Laut Lawas

RABU, 21 APRIL 2021

LAWAS: Kerja-kerja pemasangan alat mengesan Tsunami ADCP telah dijalankan di perairan laut Lawas baru-baru ini. 

Projek ini merupakan sebahagian daripada penyelidikan yang dijalankan dengan kerjasama Syarikat DNA dan Universiti Selangor (UNISEL). 

Alat Mengesan Tsunami ADCP ini akan bertindak berdasarkan perkiraan kecepatan baik secara horizontal ataupun vertikal yang menggunakan ‘efek doppler’ untuk menghitung kecepatan radial relatif antara instrumen dan hamburan di laut. 

Ianya digunakan pada berbagai aplikasi seperti perlindungan pesisir dan teknik pantai, perancangan pelabuhan dan operasi, monitoring lingkungan dan keamanan perkapalan. 

ADCP juga dapat menghitung secara lengkap arah frekuensi gelombang spektrum dan dapat dioperasikan di daerah cetek dan perairan dalam. 

Salah satu keuntungan ADCP adalah ianya dapat dioperasikan dengan risiko kerosakan yang kecil. 

Sebagai tambahan untuk frekuensi gelombang spektal, ADCP juga dapat digunakan untuk menghitung profil kecepatan dan juga level air. 

Prinsip dasar perhitungan dari perhitungan arus dan gelombang iaitu kecepatan orbit gelombang yang berada di bawah permukaan dapat diukur dari keakuratan ADCP. 

ADCP turut mempunyai dasar yang menjulang dan mempunyai sensor tekanan untuk mengukur pasang surut dan kedalaman laut. 

Siri masa dari kecepatan dan terakumulasi ini serta kecepatan spektral dapat dihitung. 

Untuk mendapatkan ketinggian di atas permukaan, kecepatan spektrum diterjemahkan oleh pergeseran permukaan menggunakan kinematika linear gelombang.  

Dalam memastikan ADCP berkesan dan berfungsi dengan baik, pemantauan akan diteruskan antara 10 hingga 15 hari daripada tempoh pemasangan alat tersebut. -EDISI UKAS

Share

add comment